Sumber Daya Alam Mineral untuk Kemakmuran dan Kesejahteraan Rakyat

Bagikan Dong!

Jakarta, Indometro.club –

Terkait persoalan harga batu bara di luar negeri yang lebih menarik, sehingga membuat perusahaan tambang melakukan ekspor, Wakil Ketua Komisi VI DPR RI Aria Bima menyampaikan tidak boleh sampai mengorbankan kepentingan rakyat.

Karena, menurutnya sumber daya alam mineral yang dimiliki Indonesia sepenuhnya untuk kemakmuran dan untuk kesejahteraan rakyat di seluruh wilayah Tanah Air.

Hal ini disampaikannya di sela-sela memimpin kunjungan kerja spesifik Komisi VI DPR RI ke PT Bukit Asam, Pelabuhan Tarahan, Lampung, Kamis (20/1/2022).

“Kita cermati, selain situasi harga luar yang lebih menarik bagi pengusaha untuk melakukan penjualan ekspor, karena harga dalam negeri sekitar 70 (dolar AS per ton) dan harga luar di atas 200 (dolar AS) ini dalam common sense business. Saya kira tidak ada pengusaha yang tidak ingin untung tapi sekali lagi dasar pijaknya tidak common sense business, dasar pijaknya adalah secara ideologis dan konstitusi bahwa bumi air beserta isinya ini digunakan untuk kemakmuran rakyat,” terang Aria Bima.

Persoalan harga (batu bara) di luar yang begitu menarik itu, imbuhnya, tidak boleh mengorbankan kepentingan rakyat, memang itulah yang memberi sumber daya alam mineral ini untuk kemakmuran dan untuk kesejahteraan rakyat.

“Dasar inilah yang kita bawa untuk mengecek kemarin dengan pengusaha- pengusaha batubara swasta dan kali ini BUMN untuk menegaskan kembali bagaimana persoalan batubara ini tidak hanya sekedar benefit koorperasi yang dilakukan oleh sebuah perusahaan,” papar politisi PDI-Perjuangan tersebut.

Lebih jauh, Aria menegaskan, kebijakan larangan ekspor batu bara merupakan tugas ideologi dan tugas konstitusi dalam sistem ekonomi nasional.

“Kita ternyata mengetahui betul bagaimana kerepotan negara-negara industri besar pada saat kita tutup. Maka logika nasional interest kita kalau mau aman pembangunan industri dengan kinerja terjamin ya ke Indonesia saja. Produk primer kita ternyata menjamin keberlangsungan private capital yang melakukan investasi di China yang melakukan investasi di negara-negara Asia, bahkan di negara Eropa ini yang harus kita pikirkan lebih lanjut selain hilirisasi di sektor-sektor mineral ini,” pungkasnya. (*)

Beri Komentar Dung!

%d blogger menyukai ini: