Penataan Kawasan Wisata, Perluasan Bandara Labuan Bajo Diresmikan Presiden Jokowi

Bagikan Dong!

Labuan Bajo, Indometro.club –

Perluasan Bandar Udara (Bandara) Komodo di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT), diresmikan Presiden Jokowi pada Kamis (21/07/2022) pagi. Presiden menekankan, penataan kawasan pariwisata Labuan Bajo ini harus memberikan manfaat bagi kesejahteraan masyarakat.

“Jalan sudah diperlebar dan diperpanjang. Kemudian pelabuhan sudah dipindah dari sini ke lokasi yang baru. Kemudian tempat-tempat destinasi wisata juga sudah dipercantik. Labuan Bajo ini komplet, budaya ada, pemandangan sangat bagus, pantainya cantik, dan di dunia yang enggak ada… enggak ada di tempat lain itu ada, yaitu komodo yang ada di Pulau Komodo dan Pulau Rinca. Kekuatan inilah yang harus kita pakai untuk menyejahterakan rakyat kita di sini,” ungkap Presiden.

Lebih lanjut Presiden menyampaikan, pemerintah akan terus menyempurnakan fasilitas-fasilitas yang ada di Bandara Komodo agar lebih memadai bagi pengunjung. Bandara ini memiliki landasan pacu (runway) sepanjang 2.600 meter dan jika diperpanjang 100 meter akan dapat didarati pesawat berbadan lebar atau wide body.

“Kalau enggak bisa tahun ini, maksimal tahun depan harus selesai sehingga pesawat-pesawat dengan penerbangan langsung dari mancanegara bisa langsung turun di Labuan Bajo,” sambungnya.

Dalam peningkatan fasilitas bandara ini diharapkan dapat mendorong peningkatan dan memberikan dampak positif bagi pariwisata di Labuan Bajo.

“Kita harapkan dengan tambahnya turis, baik dari mancanegara maupun wisatawan nusantara, Labuan Bajo menjadi semakin dikenal. Dan, yang paling penting bisa menyejahterakan masyarakat kita, utamanya khususnya masyarakat Nusa Tenggara Timur,” tukasnya.

Selain itu, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi menyampaikan bahwa selain melakukan perluasan pihaknya juga melaksanakan penataan dan memperindah Bandar Udara Komodo.

“Kita secara konsisten melakukan perluasan dan beautifikasi atas 15 ribu meter persegi bagi bandara ini dengan konsep tradisional dengan sentuhan modern dengan motif songket mata manuk atau mata ayam,” pungkasnya. (*)

Beri Komentar Dung!

%d blogger menyukai ini: