Selly Andriany Nyatakan Perundungan Terjadi Karena Rendahnya Kualitas SDM

Bagikan Dong!

Jakarta, Indometro.club –

Selly Andriany Gantina menyatakan bahwa kasus perundungan atau bullying di kalangan anak-anak masih kerap terjadi karena kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) untuk melakukan pencegahan hingga penanganan masih rendah. Juli lalu, perundungan anak berinisial F (11) terjadi di Tasikmalaya, Jawa Barat yang berakibat kematian. Korban menjadi target perundungan empat terduga pelaku yang juga merupakan anak-anak. Polisi pun menetapkan tiga tersangka di bawah umur.

“Kalau berbicara bully, ini memang karena SDM yang sangat rendah,” kata Anggota Komisi VIII DPR RI itu kepada Parlementaria, baru-baru ini. Politisi PDI-Perjuangan ini pun menyebut bahwa ini menjadi pekerjaan rumah (PR) bagi pemerintah untuk melakukan edukasi kepada seluruh masyarakat.

Tentang masalah edukasi ini menurut Selly juga menjadi bagian penting dari implementasi Undang-Undang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (UU TPKS) mengingat beberapa perundungan terjadi menjurus ke kasus kekerasan seksual. “Tidak hanya berbicara mengeksekusi dari ranah kekerasan saja tetapi bagaimana ranah pencegahan menjdi bagian penting,” kata legislator dapil Jawa Barat VIII tersebut.

Pada kesempatan berbeda, di momentum Hari Anak Nasional (HAN) 2022 yang diperingati setiap 23 Juli, Presiden Joko Widodo meminta perundungan yang terjadi terhadap anak-anak tidak terjadi lagi. Kepala Negara menegaskan, kejadian perundungan di Tasikmalaya tersebut merupakan tanggung jawab semua pihak, termasuk orang tua, sekolah, serta masyarakat agar perundungan tidak terjadi lagi. Jokowi juga meminta kepada semua pihak agar bersama-sama saling menjaga anak-anak. (*)

BACA JUGA :   DPR Setujui Dewan Komisioner OJK Periode 2022-2027

Beri Komentar Dung!

%d blogger menyukai ini: